Thursday, April 19, 2012

Facebook: Rahsia itu bukan milik kita



Sudah lama benar tidak menulis. Lantas, hari ini tergerak hati untuk menulis. Menulis sesuatu yang klise, iaitu berkaitan Facebook. Facebook yang senantiasa menjadi kegilaan anak muda mahupun anak yang tak berapa nak muda.

Aku tiada akaun Facebook. Okay, aku tipu ! Aku pun ada Facebook. Jika kira scroll down status rakan-rakan di Facebook, pasti ada pelbagai perkara yang hinggap di benak pemikiran kita. Pelbagai macam status dengan pelbagai ragam dan karenah. Hmm, kadang-kadang ada juga makhluk yang suka update status berkaitan ibadat mereka? Ibadat? Ya, ibadat. Itulah tujuan penulisan pendekku kali ini.

Anda semua tahu berkaitan ibadah puasa kan? Pesan ustaz dahulu, ibadah puasa adalah rahsia di antara Khaliq dan mahkluq. Ia berbeza dengan ibadah lain seperti solat, zakat kerana orang lain boleh nampak. Puasa adalah rahsia di antara individu yang berpuasa dengan Allah swt. Itu teori tentang puasa. Realiti di alam Facebook? Mari semak jika anda pernah melihat status-status berikut;

Encik A;
"Alhamdulillah, sedapnya makanan iftar tadi"

Cik B;
"Harap-harap sempatlah masak untuk buka puasa nanti. Jem teruk ni"

Puan C;
"Menunggu hubby pulang untuk buka puasa sama-sama"

Pernah lihat status-status di atas atau yang hampir menyerupainya? Semestinya puasa yang dimaksudkan di atas adalah puasa sunat. Kalau puasa Ramadhan sudah jadi kategori lain kerana ia wajib.

Persoalanya di sini, bukankah dengan mengiklankan kepada 4999 rakan kita di Facebook yang kita berpuasa sunat pada hari tersebut, akan menjadikan kita lebih dekat kepada perasaan bangga diri @ riya'? Mungkin kita tidak berniat begitu, namun yakinlah syaitan adalah pakar dalam menghapuskan pahala anak-anak Adam. Mungkin puasa sunat tersebut pada akhirnya akan menjadi sekadar lapar dan dahaga sahaja, nauzubillah.

Aku juga pernah terlihat satu status rakan seperti berikut,

Encik D;
"Dhuha..@ Masjid *E*****"

Kihkihkih. Solat dhuha pun nak dikongi bersama-sama 4999 rakan maya. Satu sisi diriku mengatakan bersangka baik mungkin dia nak ajak orang lain buat dhuha sama-sama. Satu sisi lagi daripada diriku pula mengatakan ibadat sunat tidak perlu dihebah-hebahkan. Cukuplah rahsia di antara Khaliq dan makhluk. Mengapa? Kerana abid yang hebat seumpama Bal'am bin Ba'ura pun mati dalam keadaan kufur kerana penangan syaitan. Apatah lagi kita. Teramat mudah untuk syaitan memperdaya dan menipu umat akhir zaman.

Akhirnya, aku berharap tidak akan menjumpai status seperti,

Encik E,
"Tenangnya tahajud malam ni..@ Masjid Muhammadi"

Maaf andai terkasar bahasa dan terkhilaf bicara.

*Gambar dicuplik dari sini.

1 comments:

n0vemBer zuLu said...

lama x nmpk

good one!

Related Posts with Thumbnails