Monday, May 26, 2008

Mentaliti Dunia Ketiga


”Malaysia Mempunyai Fasiliti Kelas Pertama Dengan Mentaliti Dunia Ketiga”. Aku pernah terbaca headline di atas di dalam sebuah akhbar arus perdana dulu. Aku terlupa yang mengucapkan pernyataan tersebut adalah menteri mana. Jika tidak silap mungkin Pak Lah ataupun Tun Dr Mahathir.

Namun yang pasti, bukanlah aku ingin membahaskan siapa yang mengucapkan pernyataan tersebut. Apa yang aku ingin kongsikan di sini adalah berkaitan diriku yang turut terjebak dengan masalah mentaliti dunia ketiga.

Sebagai sang tikus makmal, diriku sentiasa akan ”bermain-main” dengan segala jenis instrumen dan peralatan yang berkaitan dengan kajian yang dilakukan. Tidak dapat tidak, kadang-kadang instrumen yang perlu aku gunakan berada dalam keadaan rosak atau out of service. Inilah situasi yang paling aku tidak suka dan benci kerana ia bisa mengganggu segala perancangan dan perjalanan kajianku.

Di tempat aku melakukan kajian terdapat satu instrumen yang penting yang sangat perlu aku gunakan. Alat tersebut rosak bermula bulan Disember 2007. Sehinggalah kini 26 Mei 2008 alat tersebut baru dapat diperbaiki namun belum dapat dilakukan test lagi kerana operator yang menjaga alat tersebut agak sibuk. Cuba kita bayangkan, untuk membaiki kerosakan yang bagiku adalah cukup kecil pun mengambil masa hampir 5 bulan. Bagaimanakah bidang research kita hendak setanding dengan negara-negara maju? Usah kita pandang kepada negara-negara luar seperti United Kingdom dan Amerika Syarikat, dengan Singapura dan Thailand kita agak jauh ketinggalan terutama dalam bioteknologi dan nanoteknologi!!

Pernah, satu alat yang baru sahaja selesai dibaiki (setelah hampir 8 tahun rosak) dan cuba untuk dilakukan ujian, namun ujian yang dilakukan kurang berjaya. Puncanya? Kerana pengendali a.k.a operator telah terlupa kata laluan ke akaun Administrator di dalam komputer!! Aku terkesima dengan situasi ini. Apabila dicadangkan supaya diformat komputer, timbul lagi masalah. Tahukah apa masalahnya? Masalahnya CD installer software asal yang dibekalkan bersama-sama alat tersebut telah hilang kerana diletakkan bersepah-sepah sebelum alat tersebut diperbaiki. Mujurlah pembekal sanggup memberikan software baru untuk dipasang setelah komputer tersebut siap diformat.

Kemudian dipanjangkan cerita, komputer tersebut pun dihantar ke pusat komputer untuk diformat dan sehingga entry ini ditulis, proses memformat komputer yang cukup senang itu belum lagi selesai dan telah mengambil masa hampir 1 bulan. Ya, 30 hari untuk memformat satu CPU komputer!! Aku pun tidak pasti apa yang nak aku katakan. Apabila difollow up jawapan yang diberikan, ”Maaf, belum siap. Kami ada banyak komputer yang perlu diformat,”. Jadi, apa lagi yang boleh aku katakan.

Inilah sebahagian masalah mentaliti yang menyelubungi pengendali a.k.a operator instrumen di institut pengajian tinggi awam dan institut penyelidikan di Malaysia. Mereka memandang mudah kepada semua perkara tanpa melihat kepada batang tubuh researcher dan keadaan kajian yang sedang dijalankan. Apa nak hairan, tiap-tiap bulan gaji mesti masuk kan!!

Aku teringat perbualanku dengan seorang pelajar PHD dari Sudan, pensyarah di salah sebuah universiti di sana. Orangnya agak tinggi, berjambang dan berambut kerinting. Melihatnya, aku membayangkan seperti aku sedang berhadapan dengan Bilal bin Rabah radiallahuanhu, muazzin Rasullullah SAW yang cukup agung. Mungkin ciri-ciri fizikalnya sedikit sebanyak menyerupai Bilal.. =) Dia berkata dia banyak menderita dalam menjalankan kajian di Malaysia. Kerenah birokrasi, mentaliti, dan banyak lagi masalah-masalah yang beliau hadapi semasa menjalankan kajin di sini. Katanya, banyak masanya dihabiskan dengan menunggu. Menunggu alat rosak dibaik pulih, menunggu giliran menggunakan alat dan pelbagai perkara berkaitan masa yang membelenggunya. Dia kelihatan seolah agak kecewa dengan apa yang telah dilaluinya sepanjang berada di Malaysia. Jadi, kita boleh bayangkan apakah yang akan beliau ceritakan kepada kawan-kawannya apabila pulang ke Sudan kelak tentang research environment di Malaysia. Agak-agaknya positif ke negatif ye. Tanyalah hati dan minda masing-masing.

Kadang-kadang aku menjadi risau kalau-kalau virus mentaliti dunia ketiga menjangkiti diriku. Tapi rasanya macam dah kena.. =) Sebabnya sekarang aku macam jadi malas sedikit dan suka memberi alasan. Itu antara simptom-simtom terkena virus mentalti dunia ketiga tu. Ish, aku kena cepat-cepat update antivirus aku ni. Jangan biarkan virus tersebut bermaharajalela di dalam diriku.

Juga kepada kawan-kawan sekalian, segeralah update antivirus dirimu itu. Jangan biarkan dirimu diselubungi virus bahaya itu....

2 comments:

Aqil Fithri said...

fasiliti = kemudahan
headline = berita utama/paparan hadapan
instrumen = alat/pekakas
out of service = dalam pembaikian
test = ujian/ujikaji
research = penyelidikan
administrator = pentadbir
CD installer software = perisian
format= format?
pemasangan cakera padat
software = perisian
entry = entri/masukan/kiriman
follow up = semak balek
researcher = penyelidik
research environment = persekitaran/suasana penyelidikan
update = kemaskini
kawan-kawan = saen-saen, hahahaha!

bahasa adalah jiwa bangsa :-) wei, aku dah emelkan ke dalam alamat go_kimone@yahoo.com...

Samudera Hati said...

Time kasih saudara aqil di atas komen yang diberikan..akan cuba untuk tidak merojakkan bahasa selepas ini walaupun perkara itu adalah amat susah banget!

Related Posts with Thumbnails